Hari yang menarik

Pendahuluan

Minggu ini merupakan minggu akademik kedua di UTP. Setelah cuti bersempena Tahun Baru Cina, rakan sekelas kelihatan bersemangat untuk belajar. Baru terasa bermulanya proses pembelajaran. Tak sama seperti minggu pertama. Contoh paling ideal ialah rakan sebilik saya. Oleh kerana terlalu bersemangat, dia telah menelan habis segelas air Nescafe (AMARAN! ini produk boikot) malam sebelumnya supaya kekal segar sepanjang malam. Saya yakin, dia mahu mengulang kaji pelajaran. Mungkin juga kerana dia telah jatuh cinta dengan blog Saifulislam. Saya pun tidak pasti dia tidur pukul berapa, tapi yang pasti saya terlelap seawal jam 1 pagi lagi (mungkin lebih awal) setelah penat mengeluarkan sedikit idea berdiskusi dengan beliau tentang isu semasa.

Awal Pagi

Pagi tadi, dengan malasnya, aku memaksa untuk bangun walaupun terasa sakit dan sengal di dada (baca: chest) dan perut (baca: abdomen). Rumet aku pula dengan sendirinya terbangun setelah terkena aura kecerahan cahaya lampu. Setelah selesai solat berjemaah, aku menghadap komputer riba dan melakukan aktiviti rutin apabila aku berada dalam talian. Suasana hening di pagi hari terlerai oleh nasyid “25 Rasul” daripada saudara Hamzah yang baru pulang daripada masjid (atau surau). Saya tidak sampai hati untuk turut serta kerana suara beliau yang sungguh lunak dan merdu. Rumet saya pula telah bersiap lebih awal dan kelihatan sangat bersemangat. Rupa-rupanya dia ada kelas ganti. Oleh kerana sibuk dengan beberapa kemas kini semasa berada dalam talian, aku mengamanahkan rumet untuk mnyeru sahabat-sahabat lain untuk turut serta ke kelas, terutama yang baru bertukar kumpulan.

Di kelas

Kelas pertama, Strength of Material (SOM). Agak pantas masa berlalu di situ. Kelas juga berakhir agak awal. Aku bersama rakan sekelas yang lain maju ke Poket C untuk kelas seterusnya sambil khusyuk mendengar mereka berbicara tentang isu semasa. Aku mengajak mereka untuk lepak sebentar di In-2-Eat, tapi mereka mahu terus ke kelas. Kami tiba di C3, seperti yang telah tercatat dalam jadual aku yang telah dibuat oleh orang lain. Namun, Faris mengatakan kami telah tersalah kelas. Aku serba salah kerana itulah yang tercatat dalam jadual. Aku percayakan Faris kerana memang kami tidak ada kelas Numerical Method (Numet) di situ pada minggu lepas dan juga aku tahu ada kesilapan dalam jadual yang aku ambil daripada sahabat yang lain. Bukan apa, kerana jadual itu, aku telah terponteng, diulang terponteng kelas secara tidak sengaja. Nasib baiklah terdapat beberapa orang rakan sekelas lain yang turut merujuk jadul yang sama. Kami menuju ke C6. Oh, memang kami pernah mengadakan kelas Numet di sini.

Dengan penuh semangat, kami megisi tempat di bahagian depan. Pada masa itu, telah terdapat beberapa orang pelajar lain yang aku kira turut mengambil subjek yang sama. Dalam rancak berbual, aku sempat memandang ke ke bahagian kiri dan mendapati terdapat sekumpulan pelajar perempuan yang aku tidak kenal dan kelihatan agak senior. Kemudian aku pusing ke belakang untuk melihat pelajar-pelajar yang baru masuk. Aku terpandang saudara Pacak yang baru masuk dan terus mengusik sahabat-sahabat yang rancak berbual tentang beliau. Kemudian aku perasan yang kami mungkin tersalah kelas. Apabila aku melihat pelajar yang berada di barisan belakang, baru aku tahu yang semua di situ adalah pelajar tahun akhir yang mengambil subjek Malaysian Studies. Maknanya, kami telah tersalah kelas. Nash yang berada paling hujung dalam barisan tempat duduk, terus menghilang diri dalam sekelip mata sementara kami beransur perlahan-lahan dengan lagak seperti kelas telah dibatalkan. Nasib baik pensyarah subjek tersebut belum masuk lagi. Kalau tak, lagi tebal muka masa nak mengundur diri tu. Setelah kami tiba semula di C3, kelas telah penuh dan akhirnya kami memenuhi barisan belakang sahaja…

beliamuda: cerita di atas adalah benar-benar belaka… kalau ada yang tidak puas hati atau kemusykilan, sila ajukan pertanyaan anda di kaunter komen. Terima kasih…

Awak tahu tak apa saya nak cakap

Di suatu malam yang dingin, aku berjalan seorang diri di padang. Suasana hitam pekat. Di suatu sudut, kelihatan satu pasangan sedang asyik memadu asmara. Aku pergi hampir kepada mereka dan memberi salam (pasangan yang beragama Islam).

Aku: Assalamualaikum.

mamat dan minah: Waalaikumussalam.

Aku: (ditujukan kepada mamat) Awak tahu tak apa saya nak cakap?

mamat: Tak tahu…

Aku: (ditujukan kepada minah) Awak tahu tak apa saya nak cakap?

minah: Tak tahu juga….

Aku: Kalau dah tak tahu apa yang saya nak cakap, tak payahlah nak ber“drama” kat sini. Ilmu tu tak cukup lagi… Ada hati nak buat kerja macam ni…

mamat dan minah kebingungan dan tersipu-sipu malu lalu mereka beredar dari situ…

Dialog di atas adalah rekaan semata-mata. Idea ini datang semasa aku dalam perjalanan pulang dari Chancellor Complex sebentar tadi. Aku dan Irsyad terserempak dengan satu pasangan. Tapi, aku ni tiada “kekuatan” nak menegur mereka. Apa yang aku lakukan hanyalah sekadar membuat bunyi bising supaya mereka paham. Malangnya, mamat dan minah tu tak paham. Lalu terbitlah idea di atas untuk diperdialogkan jika aku ada kekuatan untuk menegur mereka…

beliamuda: dialog di atas adalah hasil perahan idea daripada lagenda Nasrettin Hoca. Kalau nak tahu siapakah Nasrettin Hoca, silalah ke Wikipedia.

Apabila Internet Menjadi Seperti Kura-Kura

Boleh ke? Entahlah.. Lagipun itu cuma perumpamaan sahaja. Tapi, itulah realiti Internet apabila pengguna semakin tepu, maksudnya makin ramai la tu. Realiti Internet di UTP dan dimana-mana sahaja sekali pun. Sedih sekali. Apabila pelajar makin ramai yang sudah datang semula, lebar jalur (baca: bandwidth) yang tak seberapa di UTP ni mula tak cukup, walaupun DC++ masih memberikan perkhidmatan terbaik. Terima kasih untuk geng [Aw0k2]. Saja nak cakap. Geng [Aw0k2] sedak!
Tapi, aku sangat beruntung kerana masih diberi peluang untuk menggunakan Internet pada kelajuan yang lebih laju daripada apa yang dinikmati di bandar (baca: V3, V4, dan V5), kampung (baca: V1, V2 dan V6) dan juga di Cafe. Di manakah itu? Dimanakah lagi kalau bukan lokasi yang hanya sibuk pada musim peperiksaan. Itulah perpustakaan (baca: IRC – Pusat Sumber Maklumat). Tapi, hari ini hari Ahad. Maknanya, kelajuan yang bakal dinikmati berada pada tahap maksimum kerana IRC tak beroperasi. Cuti hujung minggu. Lokasi berdekatan IRC yang sangat ideal – Undercroft.

Nasib baik bersih…

Sejak semalam lagi, Irsyad mendesak untuk pergi ke sana. Katanya nak bermain permainan atas talian (baca: online game) yang digemarinya. Entah apa punya nama permainan. Eh, maaf ya Irsyad, ada sedikit tokok-tambah disitu. Tapi itu benar sekali kan? Huhu~~ Dengan senang hatinya kami menuju ke sana dalam pukul 8.30 pagi. Sampai sahaja di Blok 23, Irsyad meminta untuk berehat sebentar kerana tenaganya hampir habis. Nasib baik atas dorongan semangat daripada aku, Irsyad menabahkan hatinya untuk terus maju ke Undercroft. Walaupun kecewa dengan kekotoran di sana, kami bernasib baik kerana ada satu bahagian yang ditinggalkan bersih. Walaupun Irsyad terlebih dahulu mengkhianati aku dengan awal-awal lagi duduk di satu-satunya kerusi yang memang telah ada di situ, akhirnya kerusi itu dirampas seorang pekerja yang bertanggungjawab. Duduk atas lantai Undercroft je la.

Sedang ceria dengan permainannya...

Apakah pula aktiviti aku di sana? Aku meneruskan aktiviti aku dengan memuat turun perisian percuma (baca: freeware) yang terbaru. Sedikit sahaja versi terbaru yang ada untuk hari ini dan semalam – hari yang aku tak boleh muat turun di bilik. Aku meneruskan dengan torrent dan juga memuat naik video ke Youtube. Aku hanya sempat memuat naik lebih kurang 227MB dalam masa tiga jam daripada 1GB yang aku nak masukkan. Takpelah, daripada tak boleh langsung di bilik, sekurang-kurangnya aku sudah boleh padam video yang disunting itu daripada cakera keras aku. Namun, kami sedikit terganggu dengan pancaran matahari yang berjaya menembusi bumbung Chancellor Complex.

beliamuda: papan kekunci laptop aku sudah kotor… kalau tukar yang atas tu boleh tahan tak?

2008 – Menanti tirainya dilabuhkan

Tidak beberapa lama lagi, tirai 2008 akan berlabuh dan 2009 akan memulakan pentasnya. Apa yang telah kita capai sepanjang 2008?

Bagi aku sendiri, tahun 2008 merupakan tahun yang mencabar. Sedikit kesilapan dan kealpaan dalam percaturan hampir membawa kemusnahan. Tapi, nasib baik tak sampai tahap tu lagi. Apa yang lebih menarik, berakhirnya tahun 2008, bermakna angka satu (1) tidak akan muncul di depan umurku. Tahun hadapan, iaitu esok, secara tak rasmi, aku akan berumur 20 tahun. Secara rasminya, aku akan beurmur 20 tahun 10 hari kemudian. Sahabatku, anda bagaimana?

Prestasi akademik tahun 2008 agak mengecewakan. Dengan permulaan GPA yang sedikit rendah, nampaknya perkara yang sama bakal berulang untuk semester kedua. Semakin berdebar menunggu keputusan yang akan diumumkan dalam masa terdekat. Walaupun aku cuba berubah untuk semester kedua, keadaan tidak banyak bezanya dan menjadi lebih teruk terutama semasa menduduki kertas terakhir. Risaunya…

Sepanjang cuti semester, aku cuba mencari identiti dan jalan yang telah aku tinggalkan. Jalan yang dulu pernah aku lalui, tapi kerana sukar, aku lari. Tapi, itulah hakikat yang sebenarnya. Bantulah aku untuk kembali ke jalan yang betul!

Aku mencari semula semangat yang hilang,
Di sebalik jiwa yang kusut,
Untuk berada di jalan yang lurus,
Meneruskan kembali perjuangan yang ditinggalkan.

Selamat tinggal 2008. Akanku kenangmu dalam diari hidupku.

beliamuda: dimanakah anda di malam ini?

Laman 30 - 32« Mula...1020...2829303132