5 Tip Pengurusan Masa yang Efektif

  1. Selesaikan semua tugasan dengan segera. Elakkan daripada mengambil sikap bertangguh. Semakin lama anda bertangguh, maka momentum anda semakin hilang. Jadi lakukannya secepat mungkin untuk mengelakkan momentum tersebut hilang “umhnya”.
  2. Tahu dan kenal pasti tugasan yang menjadi keutamaan anda. Tentukan apa yang penting dan perlu disiapkan segera.
  3. Agihkan kerja dan minta bantuan daripada orang lain yang lebih mahir. Berilah mereka peluang untuk membantu anda. Seperti seorang murid yang meminta pertolongan seorang guru untuk menyelesaikan soalan yang sukar hendak dijawab.
  4. Amalkan sikap mementingkan diri sendiri untuk sesetengah keadaan. Kadang kala anda perlu mengikiskan rasa bersalah tidak membantu orang lain. Andalah sebenarnya yang perlu dibantu.
  5. Lakukan perancangan. Untuk sesuatu tugasan, rancang dahulu bagaimana anda hendak menyelesaikannya. Ia mampu menjimatkan banyak masa anda.

beliamuda: artikel ini diambil daripada buku program Kem Penghayatan Islam (KPI) 2009, UTP

7 Soalan Lelaki Kepada Pasangannya

  1. Keceriaanku mungkin pudar oleh tekanan kerja dan kehidupan. Aku cenderung untuk diam dan senyumanku mungkin kurang manis dan indahnya. Diri ini yang pada masa ini suka bergurau senda, ketika itu pulang dengan kerut dahi, kurang sense of humor, dan hanya bercakap benda-benda besar yang serius. Sabarkah engkau dengan perubahanku itu nanti? Kuatkah cintamu kepadaku?
  2. Tekanan hidup mungkin menyebabkan perananku sebagai suami kepadamu terjejas. Upayaku untuk memberi nafkah batin kepadamu terganggu dan untuk menyuarakannya kepadamu aku terasa malu. Masalah mati pucuk yang sering menimpa lelaki yang tertekan dengan pekerjaan dan kehidupan menggugat kepuasan dirimu sebagai isteriku. Sabarkah engkau dengan keadaan itu, dan apa rancanganmu untuk kita menempuh saat-saat itu? Terjejaskah cinta kita di hatimu?
  3. Andai kerjayaku dirempuh badai dan surut seketika, kewanganku dan keluarga kita jauh dari mencapai sempurna keperluan. Keluarga dan teman mencemuhmu kerana ‘menanggung’ aku sebagai seorang suami yang dilabel dayus. Aku akan berusaha agar ia hanya seketika, namun sabarkah engkau menempuhnya? Masihkah aku kekasih hatimu?
  4. Aku menjadi seorang lelaki yang menjemukan. Aku mengharapkan dirimu sebagai insan yang akan membantu menceriakan aku, namun sabarkah engkau dengan diriku dan mampukah cinta kita di hatimu terus membenih bahagia?
  5. Jika kerjayaku berkembang di luar jangkaan kita, engkau terpaksa berkongsi diriku dengan massa, dan aku terpaksa selalu ke sini sana untuk bekerja. sabarkah engkau dengan suasana itu, dan aku masih cinta hatimu?
  6. Jika aku disahkan doktor tidak mampu memberikan kita zuriat, rumahtangga kita sunyi tanpa cahaya mata, apakah engkau masih sudi menemaniku dalam bahtera rumahtangga kita?
  7. Sekiranya rumahtangga kita teruji apabila aku ditimpa kemalangan atau stroke yang melumpuhkan pergerakan fizikal serta upayaku sebagai suami, kencing berakku yang bertubuh berat ini di dalam kain pelekat yang pernah kauhadiahkan kepadaku, apakah ia menggugat cinta kita dan mampukah engkau terus hidup di sisiku yang hanya suamimu dengan status suami tanpa mampu melaksanakan banyak tanggungjawabku sebagai suami?

beliamuda: untuk lebih lanjut mengenai perkara di atas, sila ke Saifulislam.

Gelanggang baru UTP

Hujan oh hujan

Sejak awal minggu ini, waktu petang sering diiringi dengan hujan yang lebat yang kemudiannya beransur-ansur renyai. Suasana dingin sebegini selalu mengundang perasaan damai di hati dan sememangnya membuatkan kita mudah mengantuk dan rasa nak tidur.

Aku sendiri melihat kebanyakan pelajar UTP yang selalu turun pada waktu petang untuk beriadah dan juga bagi pelajar yang mengadakan latihan seperti futsal, bola sepak dan bola tampar untuk pelbagai pertandingan yang bakal diadakan sama ada pertandingan dalam UTP ataupun luar UTP tidak dapat meneruskan aktiviti mereka.

Waktu malam

Alternatifnya, waktu malam menjadi pilihan. Namun, hanya gelanggang-gelanggang permainan seperti tenis, bola keranjang, bola tampar dan bola jaring sahaja yang dilengkapi lampu. Di manakah kawasan untuk mereka yang ingin bermain futsal dan bola sepak? Bukan sedikit yang menggemari permainan ini. Tambahan pula sekarang adalah awal semester, semestinya ramai pelajar yang turun untuk bermain sementara mngisi masa lapang mereka yang belum ditimbuni dengan tugasan-tugasan akademik.

Malam jumaat yang lepas, semasa aku dan Akmal ke gelanggang bola keranjang untuk bermain, kami dapat melihat betapa ramainya pelajar yang berada di gelanggang-gelanggang permainan yang ada kemudahan lampu. Sebenarnya, kami sendiri juga tidak bermain di gelanggang yang sebenar, sebaliknya kami hanya bermain di gelanggang sebelah yang jauh lebih kecil. Nasib baik tidak ramai pelajar yang turun untuk bermain bola keranjang pada malam itu.

Di luar kawasan gelanggang, aku dapat melihat tiga kelompok besar pelajar yang ingin bermain futsal tapi tiada gelanggang yang sesuai. Sebenarnya, di kawasan V5 sudah ada gelanggang baru untuk bola keranjang dan futsal. Namun, gelanggang tersebut belum dibuka. Mengikut notis yang diletakkan di pintu pagar gelanggang tersebut, ianya ditutup bagi memberikan masa untuk proses pengeringan. Namun, aku pasti notis itu paling kurang telah berada di situ lebih kurang dua minggu yang lalu.

Telah dirasmikan

Untuk pengetahuan, gelanggang baru tersebut telah “dirasmikan” dua hari sebelum Tahun Baru Cina. Perasminya, pelajar negara asing. Mereka dengan rasa tidak bersalahnya, telah memecah masuk kawasan tersebut untuk bermain futsal. Tapi, aku tidak tahu bagaimana mereka boleh memasuki kawasan itu. Mungkin dengan memanjat pagar?

Walau apa pun, diharap pihak yang bertanggungjawab dapat memberikan tarikh sebenar bila gelanggang tersebut dapat digunakan. Harap maklum.

beliamuda: tak sabar nak dengar jawapan daripada MPP

Terkini <5.22pm>: Ini jawapan daripada MPP